Tujuh Rahasia Memilih Pasangan Hidup Yang Tepat

Apa saja yang dapat membuat suatu hubungan berjalan baik? Apa yang harus kita perhatikan dalam memilih pasangan hidup? Bagaimana kita mengetahui bahwa si dia adalah orang yang tepat untuk dinikahi ? Anda mungkin pernah mengalami hubungan yang buruk di masa lalu; jadi kriteria apa saja yang perlu Anda temukan dalam diri si dia agar Anda tidak terjebak dalam kesalahan yang sama dan terluka lagi ?
Kriteria yang umumnya dicari adalah : ”Seseorang yang memiliki rasa humor dan dapat membuat kita tertawa”. ”Seseorang yang bertubuh atletis dan rajin berolah raga.” ”Seseorang yang menyukai traveling, shopping dan menonton pertunjukan musik.”

Itulah sebabnya mengapa kita terperangkap ke dalam berbagai masalah. Ketika berbicara mengenai seseorang yang humoris, tegap, ramah, tenang dsb kita sedang mengacu pada kepribadiannya bukan karakternya.

Seorang pembunuh berantai bisa memiliki kepribadian yang menyenangkan dengan rasa humor yang tinggi. Seorang pemerkosa pun bisa memiliki tubuh yang atletis dan suka berolah raga. Seorang psikopat bisa memiliki kepribadian yang ramah dan sangat tenang. Dan seorang pelacur bisa saja menyukai traveling, shopping dan menonton pertunjukan musik.

Apakah ini berarti Anda menyukai seorang pembunuh, pemerkosa, psikopat dan pelacur? Tentu tidak! Akan tetapi jika Anda tidak bersedia mengubah kriteriamu dalam hal ini, maka pada akhirnya Anda akan selalu jatuh ke tangan orang yang salah.

Kunci untuk memilih pasangan hidup yang tepat adalah carilah seseorang yang berkarakter baik, bukan kepribadiannya saja yang baik. Sebab karakter akan menentukan cara ia memperlakukan dirinya, Anda dan anak-anakmu suatu hari kelak. Karakter adalah dasar dari setiap hubungan yang sehat. Hubungan itu seperti kue tart, di mana karakter adalah bahan dasarnya dan kepribadian adalah lapisan gulanya.

Ketika Anda sedang menimbang apakah si dia cocok untuk dijadikan pasangan hidup, daripada bertanya ”Apakah dia mencintaiku?” lebih baik Anda bertanya ”Seberapa mampukah si dia mencintaiku?” Jika si dia adalah seorang pemarah, jelas dia tidak memiliki kapasitas untuk mencintai Anda. Jika si dia belum dipulihkan dari luka batin masa lalunya, si dia juga sulit mencintai Anda sepenuhnya. Jika si dia tidak bertumbuh dalam Kristus, maka si dia tidak mampu mencintai Anda dengan benar. Jika si dia tidak mampu bersikap tegas terhadap campur tangan orang tuanya, maka si dia akan mengalami kendala untuk mencintai Anda.

Kita akan belajar ketujuh kriteria yang harus ada dalam diri si dia. Kriteria ini adalah karakter yang baik dalam diri seseorang.

1. Komitmen Terhadap Pertumbuhan Pribadi
Inilah kriteria utama yang perlu ada dalam diri calon pasangan hidup kita. Jika Anda mampu menemukan seseorang yang memiliki komitmen terhadap pertumbuhan pribadinya, berarti Anda telah meraih setengah dari pernikahan yang bahagia.

Jenis masalah apakah yang paling sering dihadapi oleh para pasangan ? Yang satu mau maju yang satunya tidak mau. Yang satu coba membahas persoalan yang dihadapinya, yang satunya menolak. Yang satu melihat celah yang memerlukan perbaikan, tetapi yang satunya menyangkal.

Komitmen terhadap pertumbuhan pribadi artinya :
a. Si dia bersungguh-sungguh terhadap Firman Allah dan gaya hidup yang saleh. Si dia benar-benar yakin bahwa Alkitab adalah sumber iman satu-satunya. Dia meyakini mutlak kekuatan Firman Allah. Dia bersedia hidup menurut apa yang diajarkan Alkitab seperti : Kasih, Pengampunan, Penerimaan, Saling Menghormati, Kehidupan Berkeluarga dsb (1 Yoh 4 :7,12)

b. Si dia bersedia dibantu dan menerima bimbingan. Bantuan itu bisa berupa buku-buku, kaset kotbah, seminar-seminar, dan bila perlu konseling pribadi. Amsal 12:1 berkata ”Untuk belajar, Anda harus bersedia diajar.” Tidak ada hubungan yang langgeng apabila salah satu pasangan menolak mencari bimbingan jika diperlukan. Kriteria ini harus Anda temukan sedini mungkin dalam diri si dia. Sebab dengan berjalannya waktu Anda akan menghadapi krisis dalam pernikahan, dan ketika Anda sadar bahwa si dia ternyata “tidak percaya terhadap konseling” atau malas untuk belajar dari buku tentang bagaimana agar hubungan kalian menjadi manis kembali, maka hal itu sudah terlambat.

c. Si dia harus menyadari kelemahan dan masalah emosinya. Sungguh bahaya terlibat dengan seseorang yang tidak menyadari kelemahannya dan area yang rawan masalah. Tidak ada kebohongan yang lebih menyesatkan daripada “Errrr… saya baik-baik saja! Saya tidak bermasalah; jangan kuatir”. Yakobus 5:16 berkata, agar kita dipulihkan dari segala luka yang menyakitkan, kita perlu saling mengakui kesalahan kita dan saling mendoakan. Keangkuhan dan keras kepala hádala jalan pintas menuju perpecahan.

d. Si dia harus memiliki target pribadi yang real untuk berubah. Dengan kata lain, kita dapat melihat secara spesifik perubahan positif yang terjadi pada dirinya dari waktu ke waktu. Betapa pentingnya menemukan seseorang yang bukan hanya rindu untuk bertumbuh, tetapi sungguh-sungguh melakukannya. Seorang yang tegas, beriman, berani menghadapi ketakutannya, memperbaharui pikirannya dan berdoa untuk perubahan. Ia tidak perlu didorong-dorong untuk bertumbuh. Karena ia sendiri menginginkannya. (1 Kor 9:26) Banyak sekali orang yang sekedar basa basi bilang mau berubah, tetapi ketika diperhadapkan kepada situasi yang sesungguhnya, ia menghindar. Bagaimana Anda akan berubah dalam 5 tahun mendatang ? Bagaimana dengan sifatmu yang harus dibuang ? Karakter ilahi apa yang Anda rindu untuk dikembangkan ? Setiap kita perlu bertumbuh dalam karakter, bukan hanya sebagai orang Kristen, tetapi juga sebagai seorang pribadi.

2. Keterbukaan Emosional
Hubungan yang intim tidak terjalin lewat berbagi tempat tinggal, tempat tidur, atau kamar mandi saja; tetapi dengan berbagi perasaan. Si dia harus memiliki kepekaan. Artinya si dia tahu apa yang sedang dirasakannya dan rindu berbagi perasaannya denganmu, dan tahu cara mengungkapkan perasaannya.

Banyak pria dan wanita yang tidak berbahagia karena mereka terikat dengan pasangan yang tidak mampu mengekspresikan perasaannya.

”Ayahnya tidak pernah bilang bahwa ia mengasihinya, sehingga ia pun tidak mampu berkata bahwa ia mengasihiku.” ”Dia sangat terluka oleh mantan kekasihnya, akibatnya ia sangat sulit menunjukkan perhatiannya kepadaku.” ”Tumbuh di tengah keluarga yang melecehkan membuat dia ngeri menunjukkan perasaannya.”

Jika semua yang dikeluhkan di atas itu benar, berarti mereka semua sedang kehilangan satu hal penting, yaitu : Jika si dia tidak mampu mengenali dan berbagi perasaannya denganmu, berarti si dia belum siap naik ke jenjang hubungan yang lebih intim.

Apa gunanya tinggal bersama seseorang yang perasaannya tumpul ? Tinggal bersama seseorang yang tidak mampu berbagi perasaannya sungguh tersiksa. Amsal 18:14 berkata ”Orang yang bersemangat dapat menanggung penderitaannya, tetapi siapa akan memulihkan semangat yang patah?”

Cara lain untuk menggambarkan ”keterbukaan emosional” adalah ”kemurahan emosional” – seseorang yang bermurah kasih, membagikan kasihnya dengan tulus dan melimpah tanpa hambatan. Jika Anda hidup bersama seorang yang mudah menyatakan kasihnya dan memperlihatkan betapa ia menghargaimu, maksud saya bukan setahun sekali pada saat ulang tahun pernikahan saja, atau pada saat Anda mengancam untuk meninggalkannya. Karena itu Anda perlu erdoa untuk mendapatkan seseorang yang mampu menunjukkan kasih dan pengharapannya secara konsisten.

Keterbukaan emosional adalah hal yang vital dalam diri si dia, karena hal itu memberikan akses kepada jiwanya, menyediakan jalan menuju hatinya. Tanpa keterbukaan emosional, si dia tidak akan menjadi belahan jiwamu.

3. Integritas
Ini adalah konsistensi dari karakter. Tindakanmu cocok dengan perkataanmu. Pilihanmu cocok dengan visimu. Perilakumu cocok dengan keyakinanmu.

Agar suatu hubungan kasih dapat berjalan baik, kejujuran dan dapat dipercaya harus menjadi dasarnya. Mengetahui bahwa si dia selalu dapat dipercaya memberi rasa aman tersendiri. Jika tidak ada saling percaya, maka tidak ada hubungan. Apabila Anda selalu ketakutan jangan-jangan si dia membohongimu, hal itu aka membuatmu selalu was-was. Anda akan selalu curiga dan merasa dikhianati. Jika Anda meragukan integritas si dia, maka Anda akan kehilangan respek terhadapnya. Anda tidak dapat mempercayai perkataan dan tindak tanduknya terhadapmu.

Oleh karena itu Anda harus menemukan seseorang yang :
- Jujur terhadap dirinya sendiri
- Jujur terhadap orang lain
- Jujur terhadap Anda

4. Dewasa dan Bertanggung jawab
Banyak sekali orang yang belum siap masuk dalam suatu hubungan berkomitmen. Sekalipun mereka terlihat sangat menyenangkan, dan bahkan sangat mencintaimu, tetapi apabila si dia belum mencapai tingkat kedewasaan tertentu, maka Anda akan merasa sedang mengadopsi seorang anak daripada seorang kekasih. Pada akhirnya Anda akan merasa ”Saya sangat mencintai si dia, dan saya juga berharap si dia akan bertumbuh.”

Dari mana Anda mengetahui bahwa si dia cukup dewasa untuk memasuki suatu hubungan yang berkomitmen ?
a. Si dia mampu mengurus dirinya sendiri. Apabila si dia cukup dewasa, seharusnya ia mampu menghasilkan uang untuk membiayai hidupnya sendiri, menjaga tempat tidurnya tetap bersih, mengerti prinsip dasar kebersihan, dsb. Kebersihan jasmani adalah cerminan dari apa yang ada di dalam rohaninya. Apabila si dia penampilannya acak-acakan, kemungkinan besar di dalamnya kacau balau. Jika si dia tidak mampu mengurus dirinya, apa yang membuatmu berpikir bahwa dia sanggup memperhatikan kebutuhan emosimu ? Yang pasti orang seperti itu belum siap untuk menikah.

b. Beranggung jawab. Kedewasaan tidak diukur dari umur, tetapi diukur dari seberapa berani ia bertanggungjawab. Penuhi segala kewajibanmu. Perkataannya harus dapat dipegang – lunasi semua tagihanmu, tepati janjimu, datang tepat waktu, jangan membuat orang kecewa dsb. Yesus berkata ”Jika ya, katakan ya! Jika tidak, tidak ! ”Tanggung jawab bukanlah konsep yang abstrak melainkan tindakan nyata. Setiap orang berhak dicintai, tetapi tidak setiap orang siap untuk memikul tanggung jawab yang dibutuhkan dalam suatu hubungan yang dewasa.

c. Menunjukkan rasa hormat. Satu-satunya cara kita mengenali seorang anak telah tumbuh besar adalah kemampuannya menunjukkan rasa hormat kepada orang-orang di sekelilingnya. Kanak-kanak tidak mengenal batas. Ketika tidak mendapatkan apa yang diinginkannya, langsung ngambek. Orang dewasa tidak bersikap buruk di tempat umum. Dari mana Anda tahu bahwa hubunganmu termasuk cukup dewasa ? Lihat seberapa peduli ia terhadap perasaanmu. Apakah si dia merendahkanmu di muka umum ? Seberapa besar ia menaruh hormat terhadap keterbatasanmu, waktu, kepemilikan dan perasaan orang lain ?

5. Memiliki Citra Diri Yang Sehat
Yesus berkata ”Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri.” Artinya si dia hanya bisa mengasihimu sebesar ia mengasihi dirinya sendiri. Seorang yang citra dirinya sehat mengasihi karena ia merasa dirinya baik. Semakin sehat citra diri si dia semakin kuat hubunganmu.

Apa ciri-ciri orang yang citra dirinya sehat ?
- Ia tahu siapa dirinya di dalam Kristus. Ia memiliki pengertian yang Alkitabiah tentang posisi dan otoritasnya sebagai anak Allah
- Ia tidak melecehkan dirinya, melainkan merawat dirinya dengan baik.
- Ia tidak membiarkan orang lain melecehkan dirinya.
- Bersikap proaktif (tidak pasif)

6. Bersikap Positif Dalam Hidup Ini
Ada 2 jenis manusia di dunia ini Manusia Positif dan Manusia Negatif. Jika Anda harus menghabiskan hidupmu bersama satu di antara dua orang ini, manakah yang akan Anda pilih ? Tentu yang positif bukan? Akan tetapi mengapa banyak di antara kita yang akhirnya mendapatkan pasangan hidup yang negatif – selalu kuatir, gelisah dan berfokus pada masalah, selalu bersungut-sungut, tidak mudah percaya dan pesimis akan masa depan.

Orang positif menciptakan hubungan yang positif. Orang yang negatif menciptakan hubungan yang negatif. Itu sebabnya jatuh cinta dengan orang yang negatif bagaikan mendengar orang yang sedang mencakar papan tulis dengan kukunya.

Kasih adalah positif. Ia tumbuh di dalam atmosfir yang positif. Ia tenggelam di dalam atmosfir yang negatif. Hubungan jauh lebih mudah dibangun dengan orang yang positif. Konflik akan lebih cepat diselesaikan, sedkit saling menyalahkan dan ada kerjasama yang baik karena kasih.

7. Ada perasaan tertarik
Sekalipun ini bukan termasuk dalam kualitas karakter, namun tanpa perasaan itu Anda tidak akan pernah mengalami jatuh cinta. Mungkinkah kita memiliki pernikahan yang bahagia dengan seseorang yang kita tidak tertarik? Biasanya ada orang-orang yang bertanya demikian kepada saya karena mereka telah mengalaminya. Mereka mengasihi pasangannya tetapi tidak memiliki perasaan tertarik sama sekali. Secara jujur saya katakan ”Tidak mungkin” Saya tidak yakin Anda akan memiliki hubungan jangka panjang yang sehat dan romantis tanpa perasaan teratrik dengan si dia.

Jatuh cinta dengan seorang sahabat akan menjadi pengalaman yang luar biasa dalam hidup seseorang. Survey membuktikan bahwa pasangan yang menjalin persahabatan terlebih dahulu sebelum mereka meningkat ke hubungan yang romantis akan mengalami pernikahan yang lebih sukses dan memuaskan.
Previous
Next Post »
1 Komentar

Selain menjual sepatu dengan model yang telah tersedia kamipun menerima pembuatan sepatu wanita dengan model dari anda sendiri.Untuk keterangan lebih lanjut dapat menghubungi Anni (PIN BB 7E78785D,HP 081572985289,Yahoo Messenger annieffendi@yahoo.com) dari jam 10.00 s/d jam 18.00,Lie Mey Yung (PIN BB 7EAB45A8,HP 02295555022,Yahoo Messenger mey_yung73@yahoo.com) dari jam 18.00 s/d jam 20.00

Oh...yah aku juga lagi cari reseller loh.....syarat ringan tidak ribet ko!!!
dan untuk lihat model sepatu bisa masuk ke
http://orderlovelyshoes.blogspot.com/
aku tunggu yah dan salam sukses!!!